Tips Menjadi Profesional di Tempat Kerja


Menjadi profesional adalah salah satu aspek terpenting untuk menjadi sukses di pekerjaan Anda. Profesionalisme Anda dapat membuka pintu peluang karier lain, kenaikan gaji, atau bahkan bonus. Sikap Anda terhadap atasan, rekan kerja, dan klien Anda harus sopan dan profesional setiap saat, mulai dari bagaimana Anda menampilkan diri hingga bagaimana Anda berkomunikasi dengan bagaimana Anda berinteraksi dengan orang lain di tempat kerja.

1. Mempersembahkan Diri dengan Cara Profesional


Dipelihara dengan baik dan berpakaian dengan tepat. Anda harus mulai bekerja setiap hari dengan bersih dan terawat dengan baik untuk memastikan Anda memiliki penampilan profesional. Anda juga perlu berpakaian secara profesional berdasarkan pakaian yang diharapkan dari tempat kerja Anda. Hindari pakaian yang terlalu ketat atau terlalu terbuka dan jika Anda berpikir sesuatu mungkin tidak sesuai untuk tempat kerja Anda, jangan memakainya.
  • Ukur ekspektasi berpakaian di tempat kerja Anda dengan memperhatikan apa yang dikenakan pengusaha lain. Jika semua orang mengenakan pakaian konservatif, dengan jas, kemeja berkerah, dan rok panjang, sesuaikan pakaian Anda. Banyak tempat kerja memiliki kode pakaian kasual bisnis, yang memungkinkan celana panjang atau celana jeans selama Anda masih terlihat profesional. Waspadai warna-warna cerah dan pola sibuk juga.
  • Jika memungkinkan, tutupi semua tato dan singkirkan segala tindikan, kecuali atasan Anda baik-baik saja dengan Anda mengeksposnya.
Ikuti norma budaya di tempat kerja Anda. Perhatikan bagaimana rekan kerja Anda beroperasi di kantor Anda untuk mengetahui bagaimana hal-hal dilakukan. Anda dapat mencatat bagaimana orang berpakaian, dan bagaimana mereka merendahkan suara mereka ketika seseorang berbicara di telepon terdekat, atau bahwa mereka pergi ke ruang staf untuk berdiskusi lebih santai.
  • Anda juga dapat memperhatikan bagaimana rekan kerja Anda berinteraksi dengan klien selama rapat, dan bagaimana semua orang selalu muncul tepat waktu, atau beberapa menit lebih awal untuk rapat. Perhatikan perilaku orang lain untuk memahami apa yang dianggap profesional di tempat kerja Anda.

Tepat waktu untuk rapat dan diskusi. Mayoritas tempat kerja akan mengharapkan Anda tepat waktu untuk semua rapat, diskusi yang direncanakan, dan berada di tempat kerja pada waktu tertentu dalam sehari. Jika Anda tidak yakin dengan harapan di sekitar waktu mulai hari kerja, tanyakan atasan Anda. Sebagian besar kantor mengharapkan karyawan mereka berada di kantor pagi-pagi sekali untuk menjawab telepon dari klien dan memastikan kantor berfungsi selama jam kerja reguler.
  • Jika memungkinkan, cobalah datang ke pertemuan 5 menit lebih awal untuk diselesaikan dan diorganisir sebelum pertemuan dimulai. Hindari tampil lebih dari 10 menit lebih awal untuk rapat, karena yang lebih awal dapat membatalkan jadwal orang lain dan benar-benar merepotkan orang lain.
  • Pastikan Anda mengatur materi dan kertas Anda sebelum rapat dimulai. Bersiaplah untuk berpartisipasi atau memberikan masukan Anda jika Anda diminta melakukannya.
Pertahankan sikap positif. Seringkali, sikap profesional adalah sikap yang positif dan termotivasi. Untuk menjadi sukses, Anda perlu menunjukkan kepada orang lain bahwa Anda memiliki keterampilan dan pengetahuan untuk melakukan tugas dan tanggung jawab Anda. Namun selain keahlian dan tahu caranya, majikan Anda akan menghargai sikap profesional yang menunjukkan karakter dan integritas.
  • Fokus pada menjadi jujur, dapat diandalkan, pekerja keras, dan positif, hari demi hari. Pekerjaan Anda harus penting bagi Anda, dan Anda harus menghargai keberhasilan Anda, tidak peduli seberapa kecil atau kecilnya.


2. Berkomunikasi Secara Efektif


Bawa notepad dengan Anda ke rapat dan diskusi. Hindari melupakan tugas atau janji dengan selalu menuliskannya di buku catatan yang ditunjuk. Anda dapat menggunakan notepad digital atau pena dan kertas. Tunjukkan profesionalisme Anda dengan mencatat selama rapat agar tetap teratur dan sesuai jalur.

Berbicaralah dengan jelas, dan berbicaralah jika perlu. Untuk berkomunikasi secara profesional, Anda perlu menunjukkan bahwa Anda dapat menulis dan berbicara dengan percaya diri dan jelas. Jadilah pendengar yang aktif selama rapat dan diskusi dan tunggu sampai seseorang selesai berbicara untuk membagikan pemikiran Anda. Berbicaralah dengan perlahan dan singkat sehingga semua orang dapat memahami poin Anda dan mencatatnya.
  • Berhati-hatilah untuk tidak membicarakan orang lain dan minta maaf jika Anda secara tidak sengaja mengganggu seseorang.
  • Jika Anda melihat masalah atau masalah di sekitar proyek atau klien tertentu, bicarakan dengan rekan kerja dan atasan Anda. Jangan abaikan atau hindari konflik ini. Sebaliknya, hadapi mereka secara langsung dengan memberi tahu orang lain tentang masalah tersebut dan bekerja bersama untuk mencoba memecahkan masalah.
  • Jika masalahnya sensitif, jadwalkan waktu untuk berbicara dengan penyelia Anda secara pribadi.

Gunakan email atau telepon, kecuali Anda perlu mendiskusikan sesuatu secara langsung. Sebagian besar tempat kerja mendorong pengelolaan waktu Anda secara efektif dengan menggunakan email atau panggilan telepon untuk membahas keputusan atau masalah kecil. Hindari menelepon rapat untuk topik yang dapat diatasi dalam 5 menit dengan pertukaran email cepat atau panggilan telepon. Membuang-buang waktu orang lain dengan rapat yang tidak perlu bisa dianggap tidak profesional.
  • Teliti pertanyaan atau masalah Anda sebelum membawanya ke perhatian orang lain. Lihat melalui email atau memo kantor Anda untuk memastikan Anda tidak kehilangan informasi yang telah disebarluaskan.
  • Mungkin ada contoh di mana Anda perlu mengadakan pertemuan tatap muka untuk membahas masalah besar. Jika ini masalahnya, kirim undangan rapat melalui email ke rekan kerja dan / atau klien Anda. Periksa kalender rekan kerja Anda untuk memastikan kalender itu tersedia selama waktu yang diusulkan.
Belajarlah untuk menerima umpan balik dan menindaklanjutinya. Cara kunci lain untuk menunjukkan profesionalisme adalah mau belajar dari umpan balik. Ingatlah bahwa umpan balik yang baik harus tentang pekerjaan Anda dan hasil Anda. Seharusnya tidak pernah bersifat pribadi. Menjadi marah atau defensif tentang umpan balik dapat membuat Anda terlihat tidak profesional. Alih-alih, fokuslah belajar dari umpan balik dan menggunakannya untuk meningkatkan cara Anda melakukan sesuatu di tempat kerja.




3. Berinteraksi secara Profesional

Hindari politik kantor dan gosip. Mungkin sulit untuk tidak terjebak dalam gosip kantor, terutama jika Anda baru di tempat kerja dan mulai mengenal rekan kerja Anda. Tetapi menghindari politik kantor dan gosip akan memastikan Anda mempertahankan reputasi profesional dan tidak terlalu terlibat secara pribadi dengan rumor atau kabar angin. 
  • Tidak berbicara tentang rekan kerja Anda di belakang mereka atau berdasarkan gosip juga akan menunjukkan Anda menghormati rekan kerja Anda dan bersedia jujur dan terus terang dengan mereka.

Bersikaplah menyenangkan dan hormat kepada rekan kerja Anda. Ini termasuk rekan kerja yang mungkin tidak cocok dengan Anda atau bertemu langsung. Jika Anda memiliki rekan kerja yang tidak dapat bekerja dengan Anda, hindari bekerja secara langsung dengan mereka, jika memungkinkan. Anda dapat mempertimbangkan untuk berbicara dengan atasan atau atasan Anda jika Anda memiliki masalah terus-menerus dengan sikap dan kinerja rekan kerja.

Perlakukan bos Anda seperti mentor yang mungkin. Jika bos Anda melihat potensi dalam diri Anda sebagai karyawan, mereka mungkin mencoba bertindak sebagai mentor bagi Anda. Sangat penting untuk menjaga hubungan dengan atasan Anda yang profesional dan rendah hati. Hindari bertingkah seolah-olah Anda tahu lebih banyak tentang pekerjaan itu daripada bos Anda atau bahwa Anda tidak mau mempelajari keterampilan baru atau mengikuti saran mereka. 
  • Memiliki seorang mentor sebagai atasan Anda dapat mengarah pada peluang karier yang lebih besar dan kemampuan untuk memperluas keterampilan yang ada.

0 Comments